Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Uncategorized

Peringati Isra Mi’raj Ketua Komisi I DPRD Lamsel Sampaikan Sejarah Perjalanan Rasulullah Saw

17
×

Peringati Isra Mi’raj Ketua Komisi I DPRD Lamsel Sampaikan Sejarah Perjalanan Rasulullah Saw

Sebarkan artikel ini

LAMPUNG SELATAN, — Isra Mi’raj merupakan salah satu peristiwa penting dalam sejarah Islam. Dalam peristiwa ini, Nabi Muhammad SAW mendapatkan perintah shalat lima waktu dari Allah SWT

Isra’ sendiri merupakan peristiwa yang menceritakan perjalanan Rasulullah SAW dari Masjidil Haram di Makkah menuju Masjidil Aqsa di Yerusalem.

Sementara ‘mi’raj’ merupakan perjalanan Rasulullah SAW dari Bumi menuju langit ke-6 untuk menerima perintah Allah SWT.

Itulah sekelumit tausiyah yang disampaikan Konco Yasinan sekaligus Ketua Komisi I DPRD Lampung Selatan, Dwi Riyanto saat memperingati Isra Miraj 1445 H yang dipusatkan Musholla Al-Hikmah Desa Triharjo Kecamatan Merbau Rabu (7/2/2014) malam.

Isra Miraj terjadi saat ‘amul huzni’ atau tahun kesedihan, yaitu kesedihan Nabi atas meninggalnya Khadijah yang telah 28 tahun mendampinginya.

Serta kesedihan atas meninggalnya Abu Thalib yang merupakan paman Nabi yang selalu membelanya atas ancaman kaum quraisy.

Perjalanan Nabi Muhammad SAW ke Sidrotul Muntaha menghadap Allah melalui peristiwa Isra’ Miraj, untuk menjemput perintah Salat lima waktu, menunjukan bahwa perintah Salat adalah kewajiban yang menentukan ibadah lainnya.

“Jika kewajiban Salat di abaikan oleh umat Islam maka amalan lainnya menjadi tidak berarti. Konco Yasinan itu mengumpamakan seperti rumah yang tidak bertiang. Karena Salat merupakan hubungan vertical seorang hamba kepada Allah SWT yang harus di jaga kekokohannya. Sehingga telepon yang harus terus tersambung, yaitu 24434, dengan kewajiban melaksanakan Salat subuh 2 rakaat, Zuhur 4 rakaat, Ashar 4 rakaat, Maghrib 3 rakaat, dan Isya 4 rakaat.”kata dalam tausiyahnya.

Dalam kesempatan tersebut Ketua Komisi I Dwi Riyanto juga mengajak untuk selalu berpedoman pada QS Al Baqarah 45 yang intisari untuk selalu menjadikan sifat sabar dan menegakkan Sholat dalam usaha menolong diri sendiri.

Baca Juga : Gubernur Arinal Terima Penghargaan Abdi Bakti Tani 2021
“Sabar dalam pengertian menahan dan mencegah emosi, tidak berkeluh kesah, serta menghindari perilaku tak terarah.”

Sementara itu Ketua panitia Tanti yang sekaligus isteri kadus menyampaikan ucapakan terimakasih atas kerjasama warga dalam penyelenggaraan acara.

“Saya atas nama pribadi dan seluruh panitia serta para jama’ah mengucapkan banyak terimakasih kepada masyarakat dan jama’ah hingga acara ini dapat berjalan dengan sukses, semoga Allah membalas semua kebaikan dan shodaqoh bapak ibu semuanya.”ucapnya.

Diketahui kegiatan yang diawali dengan pembacaan ayat-ayat suci Al-Qur’an itu di akhiri dengan bersholawat oleh group sholawat Jamiatul Ummi yang ikuti oleh ratusan jama’ah.(red)